Friday, 6 January 2012

Nabi Ismail dan Telaga Zam-Zam...

WAHAI Tuhanku! Aku tinggalkan keturunanku di satu lembah yang tiada tumbuh-tumbuhan di sebelah Rumah-Mu (Kaabah). Jadikanlah mereka orang yang mendirikan solat dan semoga hati manusia cenderung kepada mereka, dan rezekikanlah mereka dengan buah-buahan agar mereka bersyukur. (Ibrahim: 37)

KISAH Nabi Ismail dan Telaga Zam-Zam bermula selepas peristiwa Nabi Ismail dan ibunya, Hajar ditinggalkan oleh ayahnya, Nabi Ibrahim di satu kawasan yang sangat gersang. Sungguhpun Nabi Ibrahim cukup sedih untuk meninggalkan dua beranak itu, namun baginda tetap melaksanakannya. Hajar pula berasa sangat cemas apabila mengetahui dirinya akan ditinggalkan bersama anaknya yang masih kecil di tempat yang sunyi sepi itu.

Dia lalu merintih dan menangis sambil menarik baji Nabi Ibrahim memohon simpatinya. Akan tetapi Nabi Ibrahim tetap meninggalkan mereka berdua dan menuju ke rumah isterinya yang pertama, Sarah di Palestin.

Sebelum meninggalkan mereka, Nabi Ibrahim sempat berdoa sebagaimana yang terkandung dalam surah Ibrahim ayat 37.

Wahai Tuhanku! Aku tinggalkan keturunanku di satu lembah yang tiada tumbuh-tumbuhan di sebelah Rumah-Mu (Kaabah). Jadikanlah mereka orang yang mendirikan solat dan semoga hati manusia cenderung kepada mereka, dan rezekikanlah mereka dengan buah-buahan agar mereka bersyukur.

Baginda juga sempat berkata kepada Hajar yang sedang menangis kesedihan, “Bertawakallah kepada Allah yang telah menentukan kehendak-Nya.

Percayalah kepada kekuatan dan rahmat-Nya. Dialah yang memerintahkan aku untuk membawamu ke sini dan Dialah yang akan melindungimu dan menyertaimu di tempat yang sunyi ini. Sekiranya bukan kerana perintah dan wahyu-Nya, tidak sekali-kali aku tergamak meninggalkan engkau di sini seorang diri bersama puteraku yang sangat ku cintai ini.

“Percayalah wahai Hajar bahawa Allah yang Maha Kuasa tidak akan membiarkan kamu berdua tanpa perlindungan-Nya. Rahmat dan barakah-Nya akan tetap turun di atas kamu untuk selamanya. Insya-Allah.”

Mendengarkan kata-kata itu, Hajar segera melepaskan genggamannya dan membiarkan Nabi Ibrahim pergi. Sepeninggalan Nabi Ibrahim, Hajar menjalankan segala amanat Nabi Ibrahim dengan tabah dan sabar.

Namun begitu, bekalan air yang dibawanya semakin berkurangan dan habis sedangkan anaknya menangis kehausan dan kelaparan. Hajar menjadi cemas dan panik mendengar tangisan Ismail yang menyayat hati. Lalu beliau berlari-lari anak menuju ke Bukit Safa, kalau-kalau terdapat sesuatu yang boleh dimakan atau diminum. Namun usaha itu tidak berhasil.

Kemudian dari Bukit Safa, Hajar terlihat bayangan air yang mengalir di atas Bukit Marwa. Lalu Hajar berlari pula ke tempat itu. Usahanya itu juga tidak berhasil kerana tiada air pun di tempat tersebut. Hajar kembali ke Bukit Safa kemudian ke Bukit Marwa semula. Beliau berulang alik dari Bukit Safa dan Bukit Marwa sebanyak tujuh kali kerana tidak tahan melihat anaknya kehausan.

Akhirnya Hajar berdoa kepada Allah agar merahmati anaknya. Doanya dikabulkan oleh Allah. Ketika Ismail menghentak-hentak kakinya ke tanah, tiba-tiba terpancut air dari dalam tanah, tepat di bawah kakinya. Hajar sangat gembira lalu diambil air tersebut dan disuapkan ke mulut Ismail.

Itulah air zam-zam yang dianggap keramat hingga sekarang. Setiap jemaah haji yang berkunjung ke Mekah tidak akan melepaskan peluang untuk mendapatkan air suci itu. Air zam-zam itu tidak pernah kering hingga ke hari ini.

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

must read..terbaik..!